Noto Deso !!!

11 Comments

rebutan / by prasetya yudhawarga yang saling berebut untuk mendapat bahan – bahan sembako yang dipercayai membawa berkah di acara “noto deso” Margoagung, Sayegan, Sleman, Jumat (22/5) sore. Acara ini dilaksanakan setelah panen raya. Diharapkan dengan adanya “noto deso” ini, desa Margoagung bisa mendapatkan berkah dari Yang Kuasa.

hehehehe…walo telat,., nggak papa lha ya…baru sempet sekarang postingnya, hehehe. :D. harap kemaklumannya…:D. Oia, fotonya agak blur, coz pas mau ngambil fotonya, disikat – sikut ama warga yang mau turun ngambil ituh sembako….hatduh…nasip orang pendek memang..hikz..T_T

*btw, temen – temen, ada yang pernah ngrasain sensasinya Grebekan ???? entah itu kiut rebutan atau cuma lihat saja..:p..hehehehe

Advertisements

Kelabu !!!

24 Comments

lempuyangan / by prasetya yudhaNasib saya kemaren (slasa) tak secerah cuaca di pagi itu. Gimana nggak…dah ngrelain bangun pagi – pagi buat menempuh perjalanan 30 menit ke kampus, eh, nyampe di sana, saya diusir sama dosen…gara – garanya, tugas yang seharusnya diketik, malah saya tulis pake tangan….waduwww…..dan yang membuat saya sakit hati, saya nggak boleh absen !!! ahhhhh!!! padahal saya sudah absen 3 kali, berarti karena nggak bole absen, jadinya….4 kali dunk ?? oh tidaaaaaakkkk!!!! sesuai peraturan kampus, mbolos lebih dari 3 kali artinya….Nggak Bole Ikut Uas !!!! oH God….!!! ngulang taon depan deh bareng angkatan besok….oh nooooooooooo!!!!!!!!!!!!! artinya digabung sama semester kemaren, saya ngulang total 8 makul…bujubuneng…….:(

Hari bumi !!!

7 Comments

“whatttt ???!!! hare gene…ngomongin hari bumi ???!!! dah telat kaleee!!!! jiaahhhh!!!!”

Nggak papalah, biarlah kata – kata di atas jadi intro postingan saya kali ini, :p. Walo hari bumi (dan hari kartini) sudah seminggu lalu, tapi nggak ada salahnya saya mau mencoba buat sedikit membahas tuh hari.
sebelum saya ngomong panjang lebar, saya ada kenang – kenangan poto di “kali” (sungai) dekat rumah saya.sungai bersampah / by prasetya yudha
hmm….gimana ??? cukup klise sih sebenarnya. Mungkin temen – temen sering melihat foto kayak ginian. tapi ya mau gimana, foto kayak ginian dan kondisi yang kayak gituan itu emang dah nggak bisa kepisah. Yah…miris sih memang, bagaimana masyarakat masih belum mengerti terhadap apa yang diperbuatnya bisa merugikan orang lain, lingkungan, dan dirinya sendiri. huff…capek deeee……
lalu apa ya yang bisa kita lakukan ??? hmm…kalo saya jujur, cuma bisa moto orang ituh, trus ngliatin aja. Nggak bisa kayak John Pantau (yang kemaren baru Ultah) yang langsung memergoki dan menasehati si pelaku “kejahatan” lingkungan. :p. Kalo temen – temen ??? apa yang temen – temen akan lakukan bila melihat kejadian seperti itu ?? apakah sama dengan saya ??? hihihihihihi….

Sudah mendarah daging !!!

6 Comments

maenan-hp / by prasetya yudhaNih satu bukti lagi kalo hp tuh emang sudah menjadi barang yang nggak lux (mewah) lagi, melainkan sudah menjadi barang yang primer yang mesti dimiliki oleh setiap insan manusia…hihihhi. Hp jenis apa pun itu lah…yang penting bisa buat gaya – gayaan..hehehehe. tapi kalo saya sih, hp cuma buat ol doank….sms jarang, telpon apalagi, pulsa 10.000 bisa habis 2 hari cuma gara – gara buka situs – situs paporit plus ada gambarnya. hehehe, jadi pastinya abot (berat) en cepet habisnya. Nah, kalo temen – temen seperjuangan gimanah, hpnya sering buat apa hayo ??? jangan buat yang nggak – nggak lho…:p..hihihihihi

Ibu penyemangat !!!

15 Comments

bu tani penyemangatku / by prasetya yudhaGila !!! saya nggak bisa mbayangin deh nasib ibu ini. Beliau sendirian bertani ??!!! OMG….Beliau tinggal di desa deket persawahan di situ. Saat saya tanya, apakah kalo hujan ibu tetep bekerja ?? beliau jawab, “iya”. saya tanya lagi, nggak takut sakit bu ?? ibu itu jawab..”Nggak, kan sudah pekerjaan saya nak, lha wong kalo saya nggak bekerja sehari saja, aneh rasanya, ngilu tangan saya, malah sakit semua kalo diem di rumah, jadi mending kerja dari pagi sampai sore”.
Oh…padahal ibu itu pastinya kan kerja tiap hari, lalu saat siang hari, panas menyengat, mungkin caping lah yang menjadi penolongnya. saat hujan, mungkin hanya plastik yang dibuat seperti jas hujan sajalah yang menyelimuti tubuhnya dari basahnya hujan. hikz..terharu saya mengamati ibu itu bekerja. Saya pun minta ijin beliau buat minta beberapa fotonya, yah, buat kenang – kenangan saya bu, buat mengingatkan saya untuk jadi pemuda yang nggak patang arah dan selalu semangat seperti ibu, biar saya nggak berleha – leha di rumah tanpa melakukan suatu tindakan yang positif yang nantinya menyangkut masa depan saya. Saya bertemu ibu itu nggak lama, Sabtu kemaren, saat saya masih paceklik dana. hiks…terima kasih bu, ibu bakal jadi penyemangat saya buat selalu bekerja keras pantang mundur, masak saya yang udah hidup cukup saja masih kalah sama ibu, seharusnya saya kan lebih produktip karena semua sudah serba ada. akh !!! saya harus semangat !!!! temen – temen juga ya…chayow buat kita….:D

Seberkas Cahaya !!!

14 Comments

sebatang korek / by prasetya yudhaKalo dipikir-pilkir, hal-hal kecil di sekitar kita sebenarnya (menurut saya) bisa menjadi sekolah tersendiri buat kita. Sekolah tentang kehidupan. Seperti sebatang korek ini. Meskipun hanya benda mati, kita bisa belajar dari sana. Korek bisa dikatakan sebagai mahluk yang paling ikhlas menghadapi hidup ini. Dia nggak banyak bicara saat dia dibuang atau dimatikan apinya, meskipun sebelumnya dia memberikan cahaya untuk sekitarnya, meski hanya beberapa saat saja. kita bisa belajar dari apa yang ditampilkan oleh sebatang korek itu,dimana dia sangat rela, sangat menerima, walau “habis manis, sepah dibuang”,but no problem buat dia. Mungkin, dia berpikir, terlalu ribet dan mbikin pusing kalo aku (korek) ingin dibalas budi oleh lingkungan yang sudah dibantunya.

Menolong, walaupun itu sedikit lebih baik dari pada tidak berbuat sama sekali bukan ???

Polos !!!

17 Comments

polos / by prasetya yudhasudah nggak kaget lagi kalo negara kita tingkat kemiskinannya sangat tinggi. Lha wong kita tiap hari di suguhi peminta-minta kok. tiap hari, nggak pernah absen mereka. Kayak adek di atas itu.

Saat saya pulang dari kampus, saya selalu lewat jalan yang sama terus, di perempatan yang sama terus juga, dan parahnya, sekitar 6 bulan saya rutin lewat jalan itu, pasati lihat itu anak cewek. hmmm..entah rasa apa lagi yang ada di hati ini, tentunya sangat prihatin. Anak kecil yang masih polos itu, tentunya bukan satu-satunya, masih banyak anak-anak kecil yang bahkan lebih kecil dari dia yang mendapat nasib yang sama, bahkan lebih buruk.

Beruntunglah kita bisa hidup berkecukupan. Rasa syukur selalu saya haturkan kepada Allah SWT atas karunia dan kesempatan-Nya memberikan saya kehiudupan yang miskin tidak, kaya pun tidak. Alhamdulillah. Dan saya juga berpikir, betapa berharganya uang 500 rupiah bagi mereka. Padahal, mungkin ada dari sebagian kita yang dengan mudah saja ngehabisin 1 juta buat belanja. huff. Terima kasih Tuhan, Kau memberikan hati yang masih bisa merasa ini. Thanks a lot.

Older Entries