Hunting Malam Di Alun-Alun Utara

2 Comments

menyepi

menyepi

Dingin merayap. Itu hawa yang kurasain kemaren pas lagi hunting photo malam di alun-alun uTara, Yogya. Berangkat jam delapan malem dari rumah, aku sampai di sana jam stengah 9. ‘Kok Lama?’,he5, di jalan aku jalannya pelaaan banget jack, jadi ya lambreta sampainya.

Setelah memarkirkan kendaraanku di depan Monumen 11 Maret, aku jalan ke Alun-alunnya. ‘kok nggak markir di Alun-alun aja?’, biasa, ngirit jack, jadinya ya nyari yang gratisan, hehe, ku parkir deh tu motor disana, walaupun nggak ada yang njaga (tukang parkir), cuek aja, lagian di sana rame, banyak orang yang nongkrong di sana, hehe, jadi tenang aja.

penjual minuman

penjual minuman

Bis markir dan mengeset hati dan mata jadi peka Mode oN, aku menuju alun-alun utara yang malam itu ada acara Sekatenan (pasar malam). Bawa tas pinggang favoritku yang didalaemnya udah ada kamera ma lensa 50 ku, aku jalan muterin alun-alun. Banyak banget permainan yang ditawarin di sana. Ada komedi putar, ombak, dan lainnya. Komplit dah ‘permainan Wong Cilik’ yang ada di sana. Sebelum berangkat dari rumah, dalam bayang-bayangku, aku bakal dapet banyak obyek foto di sana, tapi sesampainya di sana, keadaan di sana tak seperti apa yang aku bayangkan. Sulit banget buat dapetin obyek ‘bagus’. Foto Bagus dalam artianku sendiri adalah bisa bercerita dan komposisinya pas. Setelah muter-muter kesana-kemari hampir satu jam, aku cuma dapet 3 moment yang kuanggap itu bagus. ‘Menyepi’, ‘pedagang minuman’, ‘mana bolaku’ merupakan 3 foto yang ku anggap itu bagus dan hanya itu saja yang ku capture.

mana bolaku ???

mana bolaku ???

Dari perjalanan hunting ku kemaren malam, aku dapet 2 pelajaran yang mungkin bermanfaat buatku sendiri dan teman-teman yang membaca postinganku ini.
Jadi belajar dari pengalaman misal mau melakukan hunting di suatu acara adalah :
1. Datang lebih awal.
Misal acaranya dari jam 7-9, datang aja jam stengah 7, ‘buat apa?’ ya itu bisa ngasih kesempatan kita buat ‘berkenalan’ dengan lapangan.
2. Jelajahi semua tempat Lokasi
Jadi misal seperti di Alun-alun utara yang masih ada acara sekatenan seperti tadi malam, jelajahi semua sudut lapangan, kalau perlu, berputar-putar sampai 10 x..belajar dari kesalahanku yang saat kemaren udah datang kemalaman, muter cuma 2 x pula, dan hujan pula kemaren..jadi yaudah, karena pingin nonton Indonesia ma Oman, aku pulang jam 10..hehehe

Tapi yaitulah, belajar dari 2 pengalaman itulah, aku besok must better lagi misal ada kesempatan buat hunting event lagi dan bisa menghasilkan karya yang lebih natural lagi. Keep Hunting dah!

Street Hunting Project By Prasetya Yudha

Advertisements

”Kumismu Lucu Deh”

Leave a comment

Alun-alun UtaraTolong!!
Jantungku berdegup kenceng banget, dengan menenteng kameraku, aku lari terbirit-birit. Bukan karena dikejar anjing atau dikejar banci yang biasa nongkrong didepan Gedung BI, tapi karena tadi aku dikejar Orang Homo..hiii

komedi putar

komedi putar

Jadi begini ceritanya, tadi pagi, sekitar jam 6 pagi, aku pergi ke alun-alun utara, Yogya, buat hunting Foto seperti biasanya. Mm..waktu muter-muter nyari obyek yang kurasa pantas buat difoto, aku ngrasa ada yang aneh. Jadi waktu itu aku lihat seorang bapak tua yang sedang olahraga dengan besepeda bolak-balik melewatiku. Seperti biasanya, aku senyumi orang itu, trus dia bilang ‘cari apa?’ sambil dia terus mengayus sepedanya. Aku pun cuma mangut-mangut aja sambil senyum. Tak berselang lama, bapak itu mendatangiku lagi, ini percakapanku dengan dia..
Bapak itu ku beri inisial Bp, dan aku dengan Ak..
guy tua

guy tua


Bp: Dari mana??
Ak: Mana apanya pak? Rumah? Saya jalan Godean
Bp: Wah, jauh juga ya, saya Jalan Parangtritis Km 10
Ak: Beuh! Beneran tuh pak? Jauh bener, nyepeda pak?
Bp: Ah biasa,hoby aja, senang olahraga, oia kamu wartawan ia? Kok bawa kamera gitu?
Ak: Nggak kok pak, saya masih Mahasiswa, masak wartawan kecil kayak saya
Bp: Ah yang bener? Kan nggak papa dong, bisa aja kan kamu wartawan..tebak deh saya umur berapa?
Ak: (anjrit, ni bapak sok kenal banget, jadi takut aku), kok nggak percaya,hahaha..mm,40 tahun pak?!
Bp: Salah! Saya 72, itung aja kalo lahir 1937 sekarang umur berapa?
Ak: Ha? Yang bener pak? Kok masih muda gni? (Emang bener jack, bapak tu muda banget, nggak ada tanda kalo dah 70an gtu)
Bp: Iya donk, saya biasa njaga tubuh saya, biasanya saya fitnes di Alun-alun selatan sana,eh kumismu bagus deh, lebat, gimu rapi deh (sambil tangannya mau megang kumisku)
Ak: (what! Aku langsung mundurin diri), eh pak, saya duluan dulu ya, mari pak..
Bp: lho Mw kemana? Kan belum selesai kita ngobrol
Ak: Nggak pa, saya mau poto-poto lagi, mari (aku langsung cabut, trus liat bapak tadi pergi, dalam hatiku misuh-misuh, bajigur..parah..kampret, Guy og piye?? shit!)

dibalik jeruji

dibalik jeruji

Yap, tau? Aku bis tu lihat bapak tadi balik lagi, pas aku motret ‘dibalik jruji’, anjing, ku langsung lari terbirit-birit ke arah tenda-tenda yang dipake buat acara pasar malam di Alun-alun utara pagi tadi.
Fiuh..karena takut ketemu ma bapak tadi, aku pun langsung kabur..ah, gila, huntingku nggak jadi gara-gara ketemu guy tua! Parah!

Kenapa aku tau dia guy? Jelas ku tau karena ku tau orang guy tu paling suka muji kumis orang, kampret! Ini bukan pengalaman pertamaku ada seorang cowok yang muji kumisku dan berhasrat banget megang tanganku, gile bener! ‘gilani’!
Membuat konsentrasi huntingku hari ini ambyar aja. Huff.

Tapi tak apalah, walaupun dikejar guy tua, untungnya aku bisa dapet beberapa frame pagi tadi. Lumayanlah walau hasilnya pas-pasan. Hehehe
Baru kali ini aku dapet pengalaman waktu hunting ketemu kejadian kayak beginian..hehe..lumayan bisa buat cerita-cerita.

kereta - keretaan

kereta - keretaan


Street Hunting Potography Project By Prasetya Yudha

Momen Tak Terlupa

Leave a comment

kelasku waktu wisuda SMA

kelasku waktu wisuda SMA

huah…2 poto yang bakal slalu ku kenang…sayang sekali cuma dua poto ini aja yang ku punya. wahm padahal acara seperti yang kami ikutin tahun kemaren itu kagak bisa keulang lagi, artinya cuma bisa dirasain sekali seumur hidup jack!!!!HIKZ
am bu Marini (wali kelas), btw..aku yang mana hayo?????wkwkwkwkwk

am bu Marini (wali kelas), btw..aku yang mana hayo?????wkwkwkwkwk


yuhu…acara yang kami ikuti saat itu adalah ‘wisuda angakatan 2008 SMA Muhammadiyah I Yogyakarta’. hufff…tanggal pelaksanaanya aja ku lupa, kapan ya??? krik krik krik. Btw, aku lulus juga kapan ya??hehehe..lupa…momen sepenting itulah yang seharusnya tidak bole dilupakan, bahkan kalau perlu, dicatet dibuku harian atau di kkalender yang ada di dinding, fiuh..tapi kenapa aku nggak nglakuin itu ya??? sayang sekali pula aku mulai aktif ngeblog juga telat, sekitar bulan November 08, jadi terlambat sudah…semua memori yang begituan lenyap nggak besisa..Oh God…

kedua foto itu nyerminin betapa bahagianya kami saat itu setelah kami diresmikan menjadi alumni salah satu SMA swasta faforit di kota Yogya, yaitu SMA MUHI. Rasanya nggak bisa dibayangin lagi deh. walaupun tuh acara ama foto dah lama banget, mungkin dah hampir setengah tahun kali ya, nggak papalah…tetep ditulis diblogku ini buat memorian, jadi nggak papa, lebih baik telat daripada nggak nulisin dan berbagi kisah ini sama sekali.

Dulu, mmm…waktu acara wisuda itu, kita anak – anak kelas 3 diwajibin pake baju resmi, yang cewqek pake kebaya, yang cowok pake jas gitu, ya seperti apa yang dilihat dikedua foto di atas, dresscodenya dan gaya pose kami berfoto lagak seorang eksekutif muda saja..hahahahahaha.
tapi terlepas dari itu semua…sekarang kami sudah pisah satu sama lain, ada yang ke Lampung, Jakarta, Bandung, dan masih ada juga yang di Jogja buat kuliah termasuk aku, hehehe. Walaupun terpisah badan, tapi silaturahmi dari kami tetep terjaga..hehehe, buktinya kemaren tanggal 29 Desember08, kami sekelas fotto-foto di studio Calista, lumayan lah buat kumpul ma kangen – kangenan lagi, mumpung libur Natal dan Tahun Baru pada pulang semua, hehehe.

poto bareng nak A5 di calista with theme.....'walaupun Berbeda - beda..Tetap IPA 5'..wakakakaka

poto bareng nak A5 di calista with theme.....'walaupun Berbeda - beda..Tetap IPA 5'..wakakakaka


btw. sory kalo tulisanku agak aneh hari ini, bis ku paksain nulis ini walaupun lagi puyeng nih kepal, belum tidur pula ni malem. Tak apalah, demi target satu hari 1 post untuk berbagi…apa pun aku akan lakukan, alah, lebay. yasudah, thx ia buat yang udah mbaca catetan ringan ini. matur suhun..

Sok Tahu atau Mau Tahu ??

Leave a comment

Dalam pembuatan blog ‘behind the Scene’ ini, aku mau sedikit bermonolog mengenai apa yang aku udah lakuin sebelum aku lebih jauh lagi memenuhi blog ini.

‘Sebenarnya apa sih tujuan kamu Nulis blog Behind The Scene ini?’
Aku cuma ingin mengembangkan diriku, ya dengan cara membuat dan menulis blog, aku rasa bisa sedikit memberi perubahan buat hidup dan cara berpikirku. Lalu kenapa aku membuat blog Dengan judul Behind The Scene, karena diblog ini aku inìn menonjolkan kisah hunting fotografiku. Walaupun aku masih newbie, aku tentunya nggak perlu takut buat nunjukin hasil karyaku dan menceritakan proses pembuatan karya-karyaku itu disetiap aku hunting bukan?! Lagian aku merasa nikmat banget disaat setelah hunting, aku berbagi kisah tentang alasan dan sistematisnya aku buat tuh karya. Jadi nggak salah kan??

‘lalu disetiap laporan kegiatan huntingmu yang ditulis diblog ini kamu bilang street photography, dari mana kamu bisa menafsirkan seperti itu?’
Aku tau aku masih pemula dalam dunia fotografi, aku baru megang kamera baru kemaren pertengahan Oktober tahun kemaren. Jadi belum lama ini, jadi aku masih dangkal dalam menerjemahkan definisi Street photography ini. Tapi, dari aku melihat hasil karya orang lain yang ajiib – ajiib tentunya, aku menafsirkan sendiri dengan idialismeku yang tinggi, jadi ya seperti apa yang ku tulisin di blog ini lah aku adanya. Apa yang aku tuliskan disini ya jadi refleksi dari pengertianku terhadap street photography. Jadi mohon dikoreksi ya pak,bu,mbak,mas,teman..please give me advice..

‘trus, kenapa kamu dengan PD nya ngasih Tips-tips tentang fotografi disini, siapa kamu?emang kamu dah jadi seorang fotografer profesional?’
Perlu aku jelasin di sini, aku nggak suka dibilang atau dikatain fotografer, aku cuma hobby motret, tapi nggak ngrasa bahkan nggak panter dibilang fotografer, ketinggian jack. Trus tips-tips yang kuberikan tu ya intinya buat aku sebenarnya, dimana tu sebagai evaluasi. Dimana aku melihat apa yang baik lalu harus dipertahankan dan melihat kelemahanku yang mesti ku perbaiki besok pas hunting dan menghadapi kondisi seperti itu lagi.
Jadi nggak ada sedikit pun niatan buat sok tahu atau ngajarin temen-temen semua.
Dan kenapa aku dalam setiap kalimat terakhir menulis ‘street hunting photography poject’ karena aku punya proyek untuk belajar membuat blogku ini menceritakan kisah huntingku disetiap kesempatan. Bukannya dengan begitu secara tidak langsung aku akan semakin terpacu buat pergi keluar rumah buat hunting mencari foto buat mengisi albumku dan mengupdate/mengisi blogku ini supaya tetap hidup?
img_1916

Alun – Alun Selatan Nothing Special

2 Comments

tempat bermain di sebelah barat ALKID

tempat bermain di sebelah barat ALKID

Hari ini cuaca lagi-lagi aneh sekali. Pagi hari tadi, langit cerah banget, sinar matahari dengan leluasa menyebar cahayanya ke jalanan kota Yogya. Menjelang siang tiba-tiba dengan sangat cepat cuaca berubah menjadi berawan hitam pekat, mendung sekali. Setelah melaksanakan ibadah shalat Jumat, aku merasakan ada tetes air yang jatuh dari atas. ‘waduh, kok hujan!’..nggak sempat lama, ‘BreSs..’..hujan deras langsung turun tanpa mengucapkan salam. Waduw, secara jarak antara masjid dan rumahku yang lumayan jauh, dan aku menggunakan sepeda motorku, basah kuyuplah aku. Dan parahnya lagi, setelah aku sampai rumah, hujannya berhenti jack, dan awan hitam pekat di langit sana tiba-tiba memutih dan berpencar, membuat sinar matahari menyengat lagi. Oh God..kok aku bisa beruntung banget ya basah kuyup karena keujanan, trus rasanya langit disana pengertian ama kondisiku yang basah kuyup, diberi panas lah aku biar kering lagi. Huwakakakaka..cuaca yang aneh!!
Tapi terlepas dari itu semua, cuaca yang panas ini sedikit banyaknya juga mendukung aku buat hunting sore nanti. Yup, nggak salah, setelah jam di HP nunjuin jam 15.00,aku pun siap-siap. Mengecek semua peralatan yang harus ku bawa buat hunting Sore ini di Alun-alun Selatan yang letaknya berada di sebelah selatan Kraton Yogyakarta. Sebenarnya niatku ke Alun-alun Utara juga, tapi karena Jalan ke Alun-alun utara tadi penuh sesak dijejali anak-anak pramuka SMP, jadi ya ku tahan dulu keinginanku buat kesana.hehe.
gajah ALKID

gajah ALKID


Lanjut ke persiapan, kamera 450 D dengan Lensa EF 28-105 f/3.5-4.5 II USM kesayanganku sudah ku masukan kedalam tas. Batere sudah full karena malamnya udah ku charg. Bis tu makan mie dulu buat ngganjal perut, shalat ashar., trus..ngeng ngeng..berangkat!!
masyarakat ALKID

masyarakat ALKID


Jarak antara ALKID dengan rumahku tak begitu jauh, membutuhkan waktu sekitar 15 menit buat kesana.
Sesampainya disana, aku berputar-putar dulu mencari tempat parkiran yang gratis. Hehe. Bis memakirkan kendaraanku. Aku dari kejauhan melihat tukang cukur jalanan disebelah timur alun-alun. Langsung saja aku gerakin kakiku menuju kesana. Oia, tempat parkirku di sebelah utara alun-alun. Gratis jack!hehe. Melihat
tuklang cukur rambut jalanan

tuklang cukur rambut jalanan

tukang cukur yang lagi melayani pelangganya, ku langsung keluarin kameraku, dan liat-liat sekitar, mungkin ada hal-hal kecil yang bisa kumanfaatin buat membingkai obyek sasaranku itu, tapi sayangnya nggak ada jack, namanya juga alun-alun (lapangan), jadi ya lempeng tempatnya. Akhirnya ku ambil gambarnya dari samping tempat cukur bapak tadi. Jepret..dapet deh. Sayangnya, menurutku, ada yang kurang. Aku kurang deket dengan obyek yang ku foto itu, akhirnya, hasil fotoku standar – standar aja. Lagi-lagi ini pelajaran buatku. Ku masih belum berani melakukan pendekatan ke obyek, padahal dalam semua jenis fotografi, itu sangatlah penting bukan? Itulah alasan sampai sekarang aku masih canggung buat motret model.
Tapi seiring berjalannya waktu dalam aku yang sedang belajar fotografi, pasti lambat laun aku bisa melatih pendekatan itu. Smoga saja. Mesti optimis dun! Iya nggak jack?!hehe
jajanan pinggir ALKID

jajanan pinggir ALKID


Setelah beberapa kali mengcapture tukang cukur tadi, aku melanjutkan pencarianku, alah.:-D. Aku beputar-putar, ngelilingi alun-alun. Tapi kok susah banget ya dapet obyek yang bener-bener dalam kondisi
2 pohon beringin (WOK)

2 pohon beringin (WOK)

bagus untuk dipotret. Yang jelas, karena simbol dari ALKID adalah 2 Pohon (Wok) yang letaknya di tengah-tengah Alun-alun. Aku pun wajib mengc apture tuh Wok. Hehe, dan dapet, walau hasilnya biasa-biasa aja, Nothing spesial. Tapi biar foto Wok itu berbeda dari orang-orang kebanyakan, aku mengambil gambarnya dari sampin, dan aku melihat ada 2 bapak-bapak yang lagi istirahat nggak jauh dari Wok tadi, akhirnya ku Jepret Wok dengan menempatkan 2 bapak tadi sebagai POI (Point Of Interest)

Lanjut mencari obyek, sumpah, aku kesulitan waktu disana dalam pencarian obyek, walaupun ALKID tadi sore ruame buanget, dan buanyak buanget aktivitas manusia, tapi tetap saja aku bingung, karena bisa aja aku ngambil foto obyek asal-asalan, tapi menurutku itu bukan proses pembelajaran bukan?

Di sebelah barat ALKID setiap harinya ada berbagai macam alat bermain buat anak-anak, dan sebuah tempat

dipih - dipilih

dipih - dipilih

kandang gajah diseberangnya. Tergelitik buat bergerak kesana akhirnya aku dapet beberapa foto yang ku hasilkan dengan manfaatin garis buat mempercantik komposisi. Seperti di foto yang berjudul ‘disewakan’ dan ‘dipilih-dipilih’. Walo hasilnya masih jauh dari harapan, cukuplan buat latihan komposisi. Hehehe.
serba mainan

serba mainan


Tak lupa juga aku mengcapture suasana tempat bermain tadi dari kejauhan. Ku bingkai dengan memasukkan pohon beringin besar dikanan atas foto (lihat foto ‘Surga Anak-anak’).
joki cilik

joki cilik


Saat di alun-alun, tenyata aku nggak sendiri,he, aku melihat ada seorang yang kukira mas-mas, tenyata dia masih SMA jelas 2,hehe, dia juga melakukan Hunting tak jauh dari selama aku berdiri buat menjepret obyek. Hehe, aku kenalan ma dia waktu mau pulang. Aku sengaja berpapasan ama dia, ini percakapanku,
Aku:’udah selesai mas’
Dia:’udah maz,maznya juga?’
A: iya, kuliah mana mas?
D : saya masi SMA kok..kelas 2 SMA 8
A : Ha?? Masih kelas 2? (Padahal orangnya gude buanget, ukurana kayak Indro Warkop, hehe, bongsor gtu)
Trus percakapan berlanjut sampe akhirnya kita berkenalan, ternyata nama dia Galih, sayang aku tak ambil foto dia,jadi kalian tak bisa tau,betapa besarnya dia buat ukuran Kelas 2 SMA,hahaha

Dan akhirnya, setelah duduk-duduk menikmati suasana alun-alun selatan sebentar, sambil me-review hasil jepretanku.
Dan kusimpulkan, hari ni bukan hari buatku.

mencari pembeli

mencari pembeli


Street Hunting Photography Project by Prasetya Yudha

Planning Hunting ke Bandung dan Jakarta

Leave a comment

Liburan Semester Pertama dimulai hari ini Jumat, 16 Januari 2009. Bertepatan dengan pertengahan awal Tahun ini, libur akan berlanjut sampai awal februari. Libur yang menurutku cukup panjang dan nggak boleh disia-siain.

Sebelum berjuang disemester 2 tahun depan, ku kudu ‘berkarya’ sebanyak-banyaknya dulu di kesempatan liburan ini.

Udah ada dalam otakku, ku mau nglanjutin misi street photography huntingku. Dan aku mau mencoba keluar dari Djogja. Bandung dan Jakarta merupakan tempat yang udah ada di daftar list ku. Ya nekat-nekatan aja deh.

‘kenapa sih kok nggak di Yogya aja yang deket, lagian Yogya kan belum semua kamu eksplor?’,,ya aku tu mau nyari suasana beda aja, dengan lingkungan berbeda, aku pingin serius nerapin street photography ku, ku nggak main-main. Jadi dua kota besar itu, kurasa jadi lahan yang cocok lah buat aku latihan, tentunya nggak bakal semua sudut kota dari kedua itu ku ambil semua. Aku cuma milih beberapa tempat yang itu menurutku nggak dipunyai oleh kota laen.

Kalo di Yogyakarta, udah nggak usah diraguin, dengan adat dan kebudayaanya yang kental, kotaku yang satu ini memang nggak akan ada habisnya buat dieksplore. Tapi karena aku tinggal di Yogya, jadi aku bisa kapan saja menentukan kapan hunting, beda dengan kedua kota tadi yang dipisahkan oleh jarak dan waktu.
So, liburan ni kudu jadi moment awal buatku untuk lebih serius di Photography, khususnya di Street Photography.

ayo moto dhab !!!

ayo moto dhab !!!


Salam Street Live by Prasetya Yudha

Hari Ini, Hari Bersejarahku

Leave a comment

diusir dari kelas..akirnya ku cuma bisa mbaca papan pengumuman di depan kelas..huff...lelah deh

diusir dari kelas..akirnya ku cuma bisa mbaca papan pengumuman di depan kelas..huff...lelah deh

Siang tadi, Jogja nggak kayak biasanya. Siang – sore yang biasanya berhawa ‘sumpek’ karena cuaca mau hujan, hari ini jadi puanas buanget. Aneh banget.

Seharusnya waktu yang kayak gini biasanya aku manfaatin buat solo hunting ke suatu tempat. Sudah ada beberapa tempat yang aku incar sebenarnya. Kota Gede, Terminal Jombor, sama alun-alun selatan dan utara merupakan beberapa tempat yang udah ku incer. Tapi, karena hari ini ada suatu hal yang ‘spesial’, jadi aku mengurungkan niat buat go hunting.

’emang kejadian apa si yang kamu maksud?’..mau tau? Aku nggak boleh ikut ujian mata kuliah dasar logika jack tadi siang! ‘Lho, emang kenapa kalo nggak ikut ujian??’..adududu,ku ceritain ni..

Jadi begindang ceritanya..
Aku ujian akhir semester dari tanggal 5-15 januari tahun ini, 9 mata kuliah diujikan, total ada 22 SKS. Dari 9 mata kuliah itu, Aku cuma ujian 2 mata kuliah aja, dan itu pun hari pertama (5 Jan). Tanya kenapa?? Lagi-lagi ini atas hasil jerih bodohku. Aku kan jarang masuk kuliah, bahkan dari pertengahan bulan November sampai Akhir Desember aku nggak pernah masuk sama sekali. Mending TA (Titip Absen), aku jarang banget titip absen, ya karena kebodohan yang sudah melekat pada mentalku, aku cuek bebek ama absensi. Yawda, aku nggak bole ikut ujian gara-gara absensiku kurang dari 75% keberangkatan. Huff.

Parahnya, targetku seharusnya aku bisa ikut 5 mata kuliah, ternyata cuma halusinasi. Tiga hari terakhir ni kupikir aku bisa ikut ujian, tenyata NGGAK! selasa sampe kamis ini aku tenyata nggak bisa ikud ujian. Selasa-

aku belajar sebelum ujian. ( satu hal yang sia - sia !!!)

aku belajar sebelum ujian. ( satu hal yang sia - sia !!!)

rabu aku seharusnya bisa ikut, tapi ya seperti apa yang ku post di 2 hari sial melulu kemaren, kebodohanku njerumusin aku nggak ikut ujian lagi, trus hari ini paling parah. ‘kok?’..jelaz..dateng pagi kekost temen buat belajar, eh udah PD abis masuk kelas buat duduk dibangku suci itu,buat ujian, tapi pas liat bangkuku kok ada yang aneh..Kenapa bangkuku nggak ada soalnya?? Padahal bangku yang laen ada..aku tanya ma pengawas..’pak, kok saya nggak dikasih soal ya?’.. Nggak pake mengeluarkan sepatah kata pun bapak itu nyodorin tu absensi..oH God..namaku nggak ada jack! Alias nggak bisa ikut Ujian..walah walah! Akhirnya, keluar kelas..mutung..hahahaha..hari yang indah!

Tapi yang sepesial tu, berarti aku cuma ikut ujian pas pembuka uas aja tgl 5 januari kemaren..huwakakaka..sebuah rekor yang indah diawal tahun ini.
Iya si, aku nggak sendiri dalam menanggung penderitaan ini. Tenyata banyak jack yang cuma ikut ujian 1-3 kali aja, bahkan ada yang nggak penah ikut ujian satu pun..lha uwedan..wakakaka

Aku pun tanya-tanya, cari informasi, aku baru tau, buat ngulang, aku kudu mbayar per SkSnya. Rp 65.000,- /sks, jadi karena aku bakal ngulang 18 sks, jadi aku kudu ngeluarin duid Rp 1.170.000,- ..huwakakaka..betapa indahnya hidup ini!
Hari ni hari benar-benar hari bersejarahku!!

Older Entries Newer Entries