sign5Pagi itu, cuaca agak mendung, kayaknya mau hujan nih. Yap, hari itu Senen kemaren. Malemnya aku belum tidur karena nonton bola, Milan vs Roma (2-2) ama Barca vs Osasuna (3-2), jadi semalem suntuk nggak memejamkan mata, hehehe. Untungnya, siangnya aku dah hibernasi, tidur 5 jam, jadi impas lah.

Menebus dosaku yang nggak hunting selama 4 hari, aku maksa diriku buat keluar untuk hunting pagi itu, dengan tempat tujuan : Malioboro. Yap, mengapa aku ambil waktu pagi?
1st, karena aku cemas kalau sere ntar itu turun hujan, bisa jadi 5 hari aku nggak ngehasilin poto meskipun itu Cuma satu. Bisa – bisa lupa aku ntar cara megang kamera (wuekz..lebay)
2nd, karena kawasan malioboro tu rame banget kalo menjelang siang, menjelang jam 9 pagi ke atas, pengunjung baik orang Jogja sendiri atau luar Jogja yang lagi liburan di kota ini sudah memenuhi jalanan
3rd, karena pagi tu cuaca berawan, jadi cahayanya soft, nggak keras. Cocok dengan konsep yang aku pilih pada pagi itu.
4th, karena konsep yang aku pilih tu kegiatan penjual dan warga Jogja di malioboro pada waktu pagi hari, dari mempersiapkan barang dagangannya dan sebagainya.

Yippi, karena keempat alasan itu lah yang mbuat aku mtusin diri untuk hunting ke malioboro dengan konsep, street hunting. Hehehe.
Berangkat dari rumah jam 6 pagi, sebelumnya aku sudah menyiapkan ‘gun’ku. Alat – alat yang ku bawa, kamera Canon 450D ku, Lensa Canon EF 28-105 mm f/3.5 – 4.5 III USM, trus filter UV. Sebelum pergi kesana, aku dari rumah sudah punya bayang-bayang, apa aja yang aku ingin potret, dan konsepku tadi aku dah kasih tahu sebelumnya tadi. Intinya motret “aktivitas malioboro pagi hari”

Sampai di Malioboro, sekitar jam 6.15. Aku sempa bingung mencari tempat parkir, tetapi akhirnya aku nekat aja buat markir motorku di depan monomun 11 Maret yang letaknya di seberang kantor pos Besar jogja itu. nggak ada tukang parkir sih, tapi ya kalo takut ilang, ya misiku buat hunting ini bisa kacau. Jadi ya kupercayaan saja pada Yang Di atas.hehehe.

Setelah memarkir kendaraan, aku berjalan dikit – dikit, dengan mataku dan otakku ini yang udah kusetting “PEKA” dari rumah. Selama masa pencarian Obyek ku nggak banyak bicara, bicara kalo Cuma nyapa kalo misal aku lewat orang saja, tetap jaga kesopanan gituh.

Yeah, obyek pertama aku dapet, nggak jauh dari tempatku parkir, aku melihat seorang bapak – bapak yang

take 1

take 1

lagi duduk sendirian. Lingkungan sekitar yang mendukung, ku amati sebentar, cari angle yang bagus, dan jepret, shutter ku berbunyi, take 1 dapet!!

take 2

take 2

Perjalanan aku lanjutkan, dan nggak jauh dari tempat aku motret obyek pertama tadi, aku dapet obyek ke dua. Bukan manusia sih, tapi makhluk hidup yang lain, pohon kelapa. Kok dipoto?? Lihat awannya jack?? Itu yang saya cari. Mataku melihat ada unsur yang menarik antara pohon, pohon disamping kelapa, dan langit yang pas itu dapet biru. Tapi tahu ngak?? Beberapa menit setelah aku motret tuh langit, tiba – tiba langit yang tadi tu dengan cepat banget dah ketutup ma awan. Ckckckck, emang momen tuh cepet banget berlalu ya. tapi yang penting I get 2nd Take..hehehe

Selesai take 2 aku jalan lagi, nyusuri jalan Malioboro. Lalu aku menyapa kakek – kekek yang sedang merapikan karung goni, aku sekelabat aja melewatinya, tapi dijalan aku tiba – tiba berhenti. Berpikir..’sebentar, bukannya kakek-kakek tadi dengan aktifitasnya itu sangat menarik??’, seketika itu juga aku balik lagi ketempat kekek

take 3

take 3

tadi, tapi aku nggak langsung bertanya. Aku duduk di belakangnya dulu tanpa seengetahuanya aku terus memperhatikannya. Tapi, mataku melihat sesuatu yang nggak biasa lagi untuk kesekian kalinya. Diseberang aku duduk, aku melihat ada seorang bapak – bapak dengan sarungnya dia duduk dan menghisap rokok, serasa menikmati pagi yang indah ini. serasa dia menikmati hidup sekali. Tanpa berpikir lama aku mengarahakan kameraku ke bapak tadi, sambil menunggu cahaya pas, ‘JEPRET’, aku dapet take 3.

Setelah dapat take 3 tadi, aku dengan berani mendatangi kakek tadi, trus bertanya beliau, “pak, maaf, saya dari Semarang, lagi liburan., lagi foto-foto, boleh nggak pak saya foto bapak??”, dan dengan senyum yang hangat beliau menjawab “oh, foto, ya silakan, nggak papa, mbok dari tadi saja bilang, saya nggak papa kok,

take 4

take 4

dah banyak yang foto saya, nggak cowok, nggak cewe, tapi kebanyakan seperti sampean, cowok”. Mendengar jawaban itu saya langsung motret bapak itu, tapi karena agak grogi, aku motret beliau yang seharusnya pingin ku jadiin gaya portraiture malah jadi foto ala kadarnya kaya moto orang biasa. Aduuuhh..dudul. Kenapa aku nggak ngarahin bapak tadi untuk begini, begitu biar enak dilihat ya? Aduh..tapi nggak papalah, Take 4 ku ini merupakan kegagalan yang mesti kuperbaiki di kesempatan mendatang.

Kalo lagi motret street photography di suatu kawasan tanpa menyertakan foto kawasan itu rasanya nggak

take 5a

take 5a

afdol deh, makanya, aku waktu itu lihat, tekstur pertokoan yang rasanya bagus juga kalo dofoto dari low angle. Akhirnya aku motret dari 2 tempat, satunya pinggir jalan, dan satunya di depan pertokoan, dan tahu nggak yang ada a dikepalaku
take 5b

take 5b

waktu itu?? aku pingin nunjukin sepi dan lenggangnya Malioboro kalo pagi hari, dan nice!!! Aku dapet momentnya. Acik acik acik. Take 5 dapet!!
take 6

take 6


perjalanan ku lanjutin, dan mataku melihat seorang pedagang yang sedang menata jualannya dikenai sinar matahari, langsung aja ku Kperet tuh bapak, and Take 6 dapat. Ahe!!

take 7

take 7

Tetap menyusuri pertokoan, aku waktu jalan trus menoleh ke salah satu toko yang setengah buka, aku tiba – tiba saja menghentikan langkahku, Kok berhenti?? Aku melihat seorang ibu-ibu yang sedang sarapan trus di atasnya tas-tas yang bergelantungan, so Interest for me guys, langsung aja ku jepret, tapi tau?? Aku Cuma dapet 1 foto, kenapa? Karena setelah aku foto, ibu itu meletakkan piringnya, mungkin sudah selesai makannya. Oh God, aku semakin percaya, betapa cepat golden momen itu!!!! Dengan aku sukses memotret ibu tadi, Take 7 succees!!

Menyusuri jalanan lagi, aku melihat seorang bule yang sedang menunggu soto diseberang jalan dari aku

take 8

take 8

berdiri. Oh yess!!dalam otakku ku dah tahu bakal kuberi apa ni judul, “Menunggu Soto!!”..yap, kujepret aja tuh bule, dan dia sadar kalo difoto, ah shit, walo dapet fotonya, tapi nggak candid/natural. So easy lah, nggak papa, yang penting pesen di take 8 yang ku sampaikan bisa kekirim, yaitu seorang bule yang sedang menunggu soto jadi.

take 9Kayaknya sudah cukup, aku berjalan berlawanan arah yang artinya aku mau menuju tempat dimana aku parkir tadi. Diperjalanan menuju tempayt parkir, aku melihat seorang bapak tua yang mengenakan pakaian yang biasanya dipakai seorang guru. Dalam benakku, “kok kakek itu belum pensiun sih?? Kan sudah tua begitu”, tapi disitu tu uniknya. Akhirnya motret dia deh dengan pose dia lagi nyruput segelas teh. Take 9 dapat.

Sesudah memotret bapak tadi aku memasukkan kameraku ke tas pinggangku. Kurasa pada waktu itu dah

take 9

turis-domestikcukup buat hunting hari ini. berjalan ke tempat parkir tadi, tapi sebelumnya, aku memotret tanda peringatan di deket tempatku parkir yang ku buat semi siluet dalam format B&W, hehehe. Tu fotonya yang ada di paling atas membuka kisahku kali ini.
Aku ambil kunci motor dari saku celanaku, lalu naik, ngeng geng ngeng,,,pulang deh aku ke rumah.

Dalam sesion hunting kemaren senen pagi itu, pelajaran yang dapet aku ambil dalam street photogrphy / human interest kemaren ada beberapa :

1. Tentukan dulu lokasi
‘Mau kemana kita’ adalah hal terpenting, tanpa kita terlebih dahulu mengetahui lokasi mana yang akan kita ambil, itu bisa merusak fokus kita. Pilih mana foto di satu lokasi yang ceritanya kuat apa foto yang diambil dibeberapa lokasi dengan hasil yang sama aja alias nggak begitu kuatceritanya. Ini nih pengalaman pribadi aja. Sekedar sharing.

2. Set Mata dan hati kita pada mode On
Yap, misal mau berangkat hunting Human Interest atau candid atau street photography, mmata dan hati kita tu kudu disetting ke mode oN dulu untuk masalah kepekaan. Tanpa itu, foto kita bakal terasa biasa jack. Ya Cuma sekedar kayak ngambil foto biasa doang. Masak kita mau disamaain ma orang yang Cuma ambil poto biasa..nggak kan?? Mestinya kita mau tampil beda, betul??

3. Jangan berpikir kalo mau minta izin motret portraiture seseorang
Yap, misal mau motret portraiture orang tuh jangan kebanyakan mikir, “tanya nggak ya..mmm”..ah, tu, ntar jadinya malah grogi kayak saya. Ya berani aja langsung tanya, tentunya dengan baik – baik donk dan sopan. Kalau boleh sukur kalo nggak ya cari yang laen.
Kayak pengalamanku motret pak tua dengan karung goninya. Seharusnya aku tu mau motrtt muka/wajah bapaknya aja yang unik, tapi aku grogi, dan gitu deh hasilnya, parah.

Yippi…learning by doing…yap, dengan pengalamanku di pagi itu, aku kudu must better dung buat sesi huntingku selanjutnya.
Salam street world!!!!
mau-kepasar
Hunting Story Project by Prasetya Yudha

Advertisements